Thursday , August 24 2017
Home / Religi / Bahaya Bohong Atas Nama Nabi Muhammad
seorang pezina, hukuman seorang pezina
Foto: Pixabay

Bahaya Bohong Atas Nama Nabi Muhammad

Berbohong kepada orang-orang pada umumnya saja sudah merupakan suatu kejahatan dan termasuk dosa, apalagi berbohong atau berdusta atas nama Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Berbohong atas nama Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak sama dengan berbohong atas nama orang lain. Melakukannya termasuk dosa besar. Bahkan pelakunya bisa jadi kafir.

Dalam kitab Imam Adz Dzahabi, Al Kabair (mengenai dosa-dosa besar) berkata, “Berdusta atas nama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah suatu bentuk kekufuran yang dapat mengeluarkan seseorang dari Islam. Tidak ragu lagi bahwa siapa saja yang sengaja berdusta atas nama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal berarti ia melakukan kekufuran. Adapun perkara yang dibahas kali ini adalah untuk bentuk dusta selain itu.”

Beberapa dalil yang dibawakan oleh Imam Adz Dzahabi adalah sebagai berikut.

Dari Al Mughirah, ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ كَذِبًا عَلَىَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ ، مَنْ كَذَبَ عَلَىَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

Sesungguhnya berdusta atas namaku tidaklah sama dengan berdusta pada selainku. Barangsiapa yang berdusta atas namaku secara sengaja, maka hendaklah dia menempati tempat duduknya di neraka.” (HR. Bukhari no. 1291 dan Muslim no. 4).

Baca Juga:

Bersumpah dengan Nama Nabi, Bolehkah?

Benarkah Ikan yang Menelan Nabi Yunus Masih Hidup?

Dalam hadits yang shahih, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

فَمَنْ كَذَبَ عَلَيَّ  بنيَ لَهُ بَيْتٌ فِي جَهَنَّمَ

Barangsiapa berdusta atas namaku, maka akan dibangunkan baginya rumah di (neraka) Jahannam.” (HR. Thobroni dalam Mu’jam Al Kabir)

Imam Dzahabi juga membawakan hadits, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa yang berkata atas namaku padahal aku sendiri tidak mengatakannya, maka hendaklah ia mengambil tempat duduknya di neraka.

Disebutkan pula dalam hadits lainnya,

يُطْبَعُ الْمُؤْمِنُ عَلَى الْخِلاَلِ كُلِّهَا إِلاَّ الْخِيَانَةَ وَالْكَذِبَ

Seorang mukmin memiliki tabiat yang baik kecuali khianat dan dusta.” (HR. Ahmad 5: 252. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini dhoif)

Dari ‘Ali, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ رَوَى عَنِّى حَدِيثًا وَهُوَ يَرَى أَنَّهُ كَذِبٌ فَهُوَ أَحَدُ الْكَاذِبَيْنِ

Siapa yang meriwayatkan dariku suatu hadits yang ia menduga bahwa itu dusta, maka dia adalah salah seorang dari dua pendusta (karena meriwayatkannya).” (HR. Muslim dalam muqoddimah kitab shahihnya pada Bab “Wajibnya meriwayatkan dari orang yang tsiqoh -terpercaya-, juga diriwayatkan oleh Ibnu Majah no. 39. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Setelah membawakan hadits-hadits di atas, Imam Adz Dzahabi berkata, “Dengan ini menjadi jelas dan teranglah bahwa meriwayatkan hadits maudhu’ -dari perowi pendusta- (hadits palsu) tidaklah dibolehkan.” (Lihat kitab Al Kabair karya Imam Adz Dzahabi, terbitan Maktabah Darul Bayan, cetakan kelima, tahun 1418 H, hal. 28-29).

Berbohong atas nama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam disini ialah termasuk menyampaikan hadits-hadits palsu yang sama sekali tidak ada asal usulnya dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. []

Sumber: muslim.or.id

About Fajar Zulfikar

Cek Juga

bakti ulama, ulama

Bolehkah Menggunakan Orang Normal Sebagai Media Ruqyah?

Mereka mengundang jin yang diklaim sebagai penyebab penyakit yang seseorang derita tanpa mesti menghadirkan orang sakitnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *